Andai Kutahu

Friday, 27 December 2013

Andai ku tahuKapan tiba ajalkuKu akan memohonTuhan tolong panjangkan umurku
Andai ku tahuKapan tiba masakuKu akan memohonTuhan jangan Kau ambil nyawaku
Aku takutAkan semua dosa-dosakuAku takutDosa yang terus membayangiku
Andai ku tahuMalaikat-Mu kan menjemputkuIzinkan akuMengucap kata taubat pada-Mu
Ampuni akuDari segala dosa-dosakuAmpuni akuMenangis ku bertaubat pada-Mu
Aku manusiaYang takut nerakaNamun aku jugaTak pantas di syurga

Andai Kutahu ~ Ungu



Sebuah Kehilangan

Wednesday, 25 December 2013


Pada 22 Disember 2013, aku sekeluarga telah kehilangan seorang insan tersayang. Pada pukul 6.53 pagi, aku menerima panggilan dari adikku di kampung. Hati mula rasa sesuatu apabila mendapat panggilan tersebut. Kedengaran sayu suara adikku saat memberikan salam. Aku cuba bersabar untuk mendengar lanjut kata-katanya.

"Kak Long, poklong dah takde."
"Bila?" tanyaku. Aku berasakan aku cukup tabah tika itu. Tiada setitik air mata pun yang mengalir.
"Pukul 3 pagi tadi. Nanti call la bagitau Abe, Poksu, Imi, Wati," pesan adikku.
"Ok," jawabku sepatah.

Aku terduduk. Lemah rasanya sebab tidak pernah menerima berita kematian keluarga terdekat. Aku call semua orang untuk menyampaikan berita tersebut. Semuanya hanya ucap innalillah dan bertanya bila arwah  meninggal. Mungkin mereka juga seperti aku, terkejut. Selepas itu, barulah mereka call aku semula untuk bertanya lanjut. Aku baring dalam tangisan. Jiwaku kosong tika itu. Aku tak tahu nak buat apa. Lalu kubangkit dan mengambil wuduk untuk membaca Yasin. Belum sempat Yasin kubaca, Wati, sepupuku call. Dia ajak aku balik. Tanpa berfikir panjang, aku terus jawab ok lalu memasukkan sehelai baju kurung dan pakaian kecikku ke dalam beg. Sambil tu, aku call Poksu dan Abe memaklumkan mereka kami nak balik. Tudung kucapai dan kusarungnya. Baru kuteringat yang aku masih berbaju tidur. Tadi aku nak tidur semula selepas solat subuh tika menerima panggilan dari adikku. Lalu aku menukar pakaianku dan memaklumkan kepada Qilah, housemateku aku akan pulang ke kampung.

Aku drive ke Putrajaya untuk pick up sepupuku. Lebih kurang pukul 8.30 pagi, kami bertolak dari Putrajaya. Ktorang berjumpa Imi di Sungai Besi kerana dia pick up Along, anak Abe. Abe tak dapat balik sebab dia perlu standby untuk banjir gelombang kedua di Kuantan. Manakala Poksu pula tak konvoi dengan kami sebab dia on the way dari Skudai nak balik umah di Klang semasa aku call bagitau berita tersebut. Jadi, Poksu bertolak lewat sket dari kami.

Sepanjang perjalanan, aku cuba untuk tidak menangis. Tapi aku tidak kuat. Saat terbayangkan senyuman arwah, gurauan arwah, mata mula berasa panas. Air mata mula bergenang. Aku ingatkan aku kuat, tapi aku terlalu lemah. Aku call adik untuk bertanya bila jenazah akan dikebumikan. Pada mulanya, adik bagitau lepas Zohor. Aku berasa sangat sedih dan terkilan sebab kemungkinan besar aku tak dapat nak melihat arwah untuk kali terakhir. Selepas itu, mak saudaraku call bagitau jenazah akan dikebumikan lepas Asar. Katanya lagi, Abe dapat balik selepas merayu kepada ketuanya. Alhamdulillah, boleh jugak Abe jumpa arwah buat kali terakhir. Sepanjang perjalanan, selang sejam aku akan terima call dari adikku. Mungkin ma yang suruh dia call. Tiap kali call, tiap kali itulah juga pesanan yang sama disampaikan. Bawak keta molek, jangan laju-laju. Namun, ketika di Kuala Lipis, Imi hampir accident. Bukan sekali, tapi dua kali. Kami yang follow di belakangnya hanya mampu melihat dan memanggil namanya tika mendengar brek kereta dibrek mengejut. Nasib baik takde pape yang buruk berlaku.

Lebih kurang pukul 3 petang, kami selamat sampai di rumah arwah. Aku bersalaman dengan Moklong. Betapa tabahnya hati seorang isteri, langsung tidak tumpah air matanya. Tapi di dalam hati, hanya Allah yang Maha Mengetahui. Sekali lagi air mataku tumpah saat tanganku menyelak kain penutup mayat. Aku cuba untuk tidak menangis, tapi aku tak kuat. Aku pandang arwah yang seolah-olah sedang lena tidur. Buat seketika aku hanyut dalam emosiku. Bila tersedar, aku ambik wuduk dan bacakan Yasin untuk arwah. Sambil baca, sambil menangis. Ya Allah, kenapa aku begitu lemah. Aku reda dengan pemergiannya, tapi aku tak mampu untuk menghalang rasa sedihku.

Selepas itu, jenazah dimandikan dan dikafankan. Air mataku tumpah lagi ketika melihat anak-anak arwah mengucup arwah buat kali terakhir. Aku hanya kehilangan bapa saudara, tapi mereka kehilangan seorang abah tempat mereka bergantung. Kalau aku terasa kehilangan, mereka tentu lagi terasa kehilangan. Semoga mereka tabah menghadapi ujian ini. InsyaAllah.

Selesai jenazah dikafankan, aku ke rumah tok saudara yang bersebelahan dengan rumah arwah. Mek, ma dan sepupu-sepupuku ada di situ. Ma cakap, mek tak makan pape pun sejak menerima berita tersebut. Aku tahu mek terkejut kerana arwah sihat walafiat. Namun, ajal maut di tangan Allah. Bila dah sampai masanya, kita tetap akan pergi menghadap Pencipta kita. Mati itu pasti, hidup insyaAllah. Aku pujuk mek untuk makan. Aku ingin suapkan mek, tapi mek tak nak makan. takde selera katanya. Aku tak nak paksa kerana aku faham perasaannya. Mek pasti sedih kerana anak sulungnya telah pergi menghadap Pencipta-Nya. Aku tau mek reda, cuma dia sedih dan terkejut. Semasa jenazah diusungkan ke dalam van jenazah, mek hanya memerhatikan dari jauh. Kulihat mek merenung sayu tika van jenazah bergerak ke tanah perkuburan. Tiada air mata yang mengalir, tapi aku tahu di sebalik mata tua itu, air matanya bergenang. Betapa cekal dan tabahnya hati seorang ibu. Cukup kuat untuk menyembunyikan segala kesedihan dan kehilangannya.

Pada malam itu, Imi, adik, Abe, Poksu pergi tahlil di rumah arwah. Balik dari tahlil, kami berbincang untuk mengadakan tahlil kat rumah mek malam esoknya. Setelah semua setuju, kami berbincang apa yang patut dibuat dan apa yang patut dibeli. Setelah semua disenaraikan, aku tidur dalam kepenatan dan rasa kehilangan. 

Keesokannya, Imi, Abe dan Adik keluar untuk membeli barang-barang yang diperlukan untuk tahlil. Aku, ma dan Ina pula ke pekan Kok Lanas untuk membeli barang dapur. Selepas Zohor, kami mula memasak untuk majlis tahlil pada sebelah malamnya. Ramai sungguh tetamu yang datang, kat ruang tamu penuh, kat beranda pun penuh. Mungkin sebab arwah seorang yang peramah, baik hati, dan murah dengan senyuman. Setiap butir bicaranya, pasti ada senyuman yang terukir. Sungguh, aku bakal merindui senyuman itu. 

Selepas semua tetamu pulang, kami mula mengemas kerana esoknya dah nak bertolak ke Kuala Lumpur. Lebih kurang pukul 1.00 pagi, semuanya selesai. Aku cuba pejamkan mata, tapi entah mengapa mataku terlalu degil untuk lena. Aku masih terbayang senyuman arwah. Tidak redakah aku dengan pemergiannya? Aku tahu, mungkin semua orang akan kata, ala, pakcik je pun, bukannya mak atau ayah. Tapi, lain bagiku yang dibesarkan tanpa kasih sayang seorang ayah. Aku menumpang kasih poklong, abe, poksu. Mereka adalah lelaki-lelaki istimewa dalam hidup aku. Merekalah ayah, merekalah bapa saudara. Terlalu banyak kenangan aku dengan arwah. Setiap kali pulang ke kampung, arwah pasti akan menyambut kepulangan kami. Tidak pernah arwah tidak datang ke rumah apabila kami pulang. Kalau arwah datang ketika aku sedang memasak, arwah pasti akan tnya, Nor masak apa harini. Walaupun arwah dah makan di rumahnya, tapi masih akan menjamah air tanganku, nak merasa masakan anak saudara katanya. Walaupun aku tak pandai memasak, kekadang masin, kekadang tawar, tapi arwah tak pernah mengkritik. Arwah tetap berkata sedap, walaupun aku tahu itu hanyalah sekadar untuk menyedapkan hatiku. Tiap kali raya haji, arwah pasti akan menghantar perut lembu ke rumahku kerana tahu aku sukakannya. Kini, semua tu dah takde bila arwah dijemput oleh Penciptanya. Semua itu kini hanya tinggal kenangan. Dan akan menjadi kenangan terindah dalam hidupku. Segala jasanya tidak akan kulupakan. Aku doakan semoga arwah ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman. Semoga arwah tenang di alam sana.

Jutaan terima kasih kepada yang sudi call untuk bertanya khabar dan mengucapkan takziah. Di saat aku perlukan seseorang untuk meluahkan rasa sedihku, aku terasa keseorangan. Di saat aku ingin berkongsi kehilanganku, aku terasa tiada sesiapa ada untukku. Di saat aku inginkan seseorang menenangkanku, aku keseorangan dalam kesedihan. Aku tak sanggup untuk menangis di hadapan keluargaku, aku tak sanggup untuk meluahkan rasa sedihku kepada keluargaku kerana aku tahu mereka juga sedih dan kehilanganku. Saat itu aku sedar, tak semua orang akan ada bila kita perlukan mereka tapi Allah sentiasa ada bila kita perlukan-Nya. Dia sentiasa ada untuk mendengar segala luahan kita. Terima kasih Ya Allah.

Al-Fatihah untuk arwah poklong. Semoga arwah tenang di sana. InsyaAllah.


Daripada Dia kita datang kepada Dia kita kembali

Bachelorette Party di Pulau Langkawi

Thursday, 19 December 2013

Hai uols

Dah lama tak update blog ni. Ada yang rindu ke? Hihihi

Ni nak cite ni. Pada 14 Disember dan 15 Disember lepas, aku dan dinda-dinda PCD ku, iaitu Yana aka Anne dan Perez aka Anje ke Langkawi bercuti. Rasa sangat bahagia, gembira, teruja dapat bercuti bersama-sama dorang. How i wish semua PCD bercuti bersama-sama... Huhuhu

Dari kiri : Anje, Along, Anne
Pada 13 Disember 2013, jam 11.00 malam, aku dan Yana naik bas Konsortium dari Hentian Pudu Sentral ke Sungai Petani. Sejuk giler kot dalam bas malam tu. Aku plak sebab dah terlalu excited nak g bercuti dengan dorang, sampai terlupa nak bawak pashmina yang aku selalu guna kalau naik bas. Nasib baik la Yana bagi towel dia. Nak ambik towel sendiri susah sebab kat dalam bag bahagian paling bawah sekali. Thanks Yana bagi pinjam towel, walaupun Yana sendiri kesejukan. Terharuuuuu!!!!!

Lebih kurang pukul 4.30 pagi, kami sampai di Sungai Petani. Nasib baik la pakcik bas bagitau dah sampai Sungai Petani. Kalau tak, entah mana-mana la kami sampai nanti. Dengan keadaan mamai, aku terus gumpal-gumpal towel masukkan dalam beg dan turun. Nasib baikkkk... Sambil tunggu Perez datang pick up, sempat la main teka silang kata dalam Majalah Ujang. Tak percaya? Betul laaaaaaa.....

Dah sampai umah Perez, kami mandi-mandi dan siap-siap untuk ke Jeti Kuala Muda. Lebih kurang pukul 6.10 minit pagi, papa dan mama Perez hantar kami ke jeti. Nasib baik la kami sempat naik feri yang pukul 7.15 pagi. Kalau terlepas yang tu, terpaksa la tunggu pukul 9. Terima kasih Allah kerana mempermudahkan segalanya. Lebih kurang 1 jam 45 minit perjalanan, kami sampai di Langkawi. Rasa nak laung je "Langkawiiiiii... here i come!!!!!" tapi rasa macam orang tak betul je kalau buat macam tu. Kan??? 

Destinasi pertama kami ialah rumah maksu Perez. Maksu dah sediakan breakfast untuk kami. Terima kasih maksu =) Selepas itu, kami ke Gunung Mat Chincang. Aku kepingiiiiiiin sangat nak naik kereta kabel. Tapi apakan daya, hasrat tak kesampaian. Huhuhu... Ramai betul orang yang beratur nak beli tiket. Takpe la, kalau ada rezeki next time boleh pegi lagi. Mana tau g honeymoon plak lepas ni... Wakakaka... Sebab tak dapat naik kereta kabel, kami berposing je la kat situ. Ambik mood.. Hihihi



Penat berposing di situ, kami ke Pantai Pasir Hitam. Subhanallah, cantik sungguh pantai tu, saujana mata memandang, dengan airnya yang kebiru-biruan. Sambil mencuci mata dengan keindahan ciptaan-Nya, kami mengisi perut dengan rojak buah dan a few food.


Selepas itu, kami check in di Impiana dan merehatkan badan untuk aktiviti petang plak. Lepas solat asar, kami jalan-jalan cari makan di jalan hujung airport (tak tau betul ke tak namanya ni). Banyak gerai makanan kat situ. sambil menikmati makanan, boleh terasa bayu laut menyapa pipi. Sejuk dan nyaman terasa. Dah kenyang isi perut, kami ke Pantai Chenang untuk tengok sunset. Wowwwww... cantiknyaaaaaaa sunset. Sesungguhnya, semua ciptaan-Nya cantik kerana Dia Maha Pencipta.


Pada sebelah malamnya, kami hanya berehat di bilik. Nak cas tenaga untuk aktiviti esoknya. Macam handphone plak, siap cas bagai. Yana dan Perez mengadakan sesi pillow talk malam tu. Tapi aku tido dengan sangat lenanya. Langsung tak join dorang. Kecapekkan yang amat.. Hahaha

Second day, kami join tour ke Kilim Geopark Forest. Aktiviti ni sangatlah sesuai kepada pencinta alam semula jadi, macam kami... Hihihihi... Pelbagai aktiviti ditawarkan mengikut pakej. Pakej yang kami ambil, RM90 perperson untuk 5 hours tour, lunch disediakan. Mungkin ada yang berpendapat mahal. Tapi percayalah, dengan pengalaman yang diperoleh, confirm korang akan rasa berbaloi sangat-sangat =) Subhanallah, cantik sungguh ciptaan-Nya. Ni adalah first time aku join aktiviti macam ni. First time naik bot keliling pulau, masuk gua. Wow... the nature really amazed me. Sambil nikmati keindahan ciptaan-Nya, ringan-ringankanlah menyebut SUBHANALLAH sebagai tanda kita menghargai ciptaan-Nya =)

Layankan a few pictures semasa tour ke Kilim Geopark Forest dan semoga korang juga akan dapat menikmatinya one fine day =)







Okeyyyyy.... cukuplah kot untuk kali ni. Dah panjang lebar mengarang ni. Hihihi

Hargailah masa anda kerana masa yang berlalu tidak akan kembali. 







Jalan-jalan Kenanga Wholesale City (KWC)

Sunday, 8 December 2013

Assalamualaikum =)

Hujung minggu ni aku menghabiskan masa dengan Yana dan Tini. Malam tadi aku dan Yana stay kat rumah sewa Tini di Kampung Malaysia Tambahan, Sungai Besi. Seronok sangat dapat masak sama-sama, tengok tv sama-sama... Pastu lena sambil pillow talk... Hahaha... Borak-borak, pastu semuanya senyap. Dah lena la tu... Itulah kami =)

Pagi tadi, awal-awal pagi lagi kami keluar ke KL. Sebenarnya takde la awal sangat, dalam pukul 9 lebih.  Dari rumah Tini, kami ambil LRT di Bandar Tasik Selatan. Destinasi pertama ialah Puduraya untuk beli tiket bas ke Sungai Petani Jumaat nanti. Wahhhh excitednya nak ke Langkawi Sabtu nanti... Langkawi wait for us yer... Just can't wait. Weather, please be nice to us at the time okay =) Selepas beli tiket, kami pusing-pusing di Pusat Transformasi Bandar (UTC). Tapi takde beli pape pun sebabnya kedai-kedai kat situ baru je nak buka. 

Then, kami menuju ke destinasi utama kami iaitu KWC. Dari Stesen LRT Plaza Rakyat, kami ambik LRT ke Hang Tuah. Dari stesen LRT Hang Tuah, kami berjalan lebih kurang 500 meter untuk ke KWC. Besarnya bangunan KWC ni. KWC terletak di Jalan Gelugur, Kuala Lumpur dan merupakan sebuah one-stop fashion wholesale yang wajib anda kunjungi. Macam-macam barangan dijual di sini, baju, kasut, beg, aksesori dan macam-macam lagi. Memang rambang mata la tengok barang-barang kat sini dan kebanyakan fashion juga hampir sama. Cumanya, kita hendaklah pandai memilih untuk mendapatkan barang yang dikehendaki dengan harga yang berpatutan. Sebelum membeli, eloklah kita memilih dan membandingkan harga dan tidak terus membeli membuta tuli. Jadilah pengguna yang bijak... Hihihi

Pusing-pusing di KWC, aku telah membeli sepasang kasut Crocs dan seutas jam tangan ICE warna merah =) Itu sahaja hasil shopping untuk hari ini. Mungkin sebab rambang mata, tak tau nak beli apa. Hihihi...

Oklah uols, sampai sini je untuk harini. Have a nice day all (^________^)

GLadies Wardrobe ~ Gayaku Milikmu (^_____^)

Tuesday, 3 December 2013

Assalamualaikum dan selamat sejahtera uols =) Ada sihat? Semoga sihat walafiat semuanya.

Harini nak share tentang bisnes online kecil-kecilan aku dengan BFF. Bisnes ni kami daftarkan dengan nama GLadies Wardrobe. Daftar ke? Kami daftar kat akaun Facebook je, bukannya daftar kat Suruhanjaya Syarikat Malaysia. hihihi

Di GLadies Wardrobe, kami menawarkan pelbagai rekaan eksklusif tudung ready made yang tersangatlah senang untuk digayakan sesuai dengan kehidupan moden sekarang. 

GLadies Wardrobe first release




Apa kelebihan berbelanja dan membeli-belah dengan GLadies Wardrobe? Haaa... mai dekat-dekat, cheq nak habaq mai. Sekarang ni GLadies Wardrobe dalam rangka promosi. Makanya, GLadies Wardrobe menawarkan diskaun 10% untuk setiap pembelian. Selain itu, GLadies Wardrobe jugak akan memberikan voucher RM5 untuk pembelian akan datang dengan setiap pembelian barangan kami. Dan yang paling best, belanja pos adalah PERCUMA dengan pembelian tiga items dan ke atas. So,apa tunggu lagi? Ringankan jari jemari anda yang runcing tu untuk ke FB GLAdies Wardrobe dan tekan LIKE. Lepas tekan LIKE tu, boleh la order yang mana berkenan di hati. Hihihi... Serlahkan keanggunan anda dengan rekaan GLadies Wardrobe.

Hot item



Untuk keterangan lanjut, feel free to visit Facebook GLadies Wardrobe di https://www.facebook.com/gladieswardrobe. Jangan segan, jangan malu untuk melayari FB GLadies Wardrobe. Tengok-tengok pun boleh, tak kena bayar pun.... Mana la tau kan, bila dah tengok-tengok tu, ada yang rekaan yang menangkap mata dan hati anda =) 


n 55!w !

Tuesday, 26 November 2013

Hai hai hai....

Dah bersawang dah blog aku ni sebab dah lama sangat tak update.

Jom layan lagu aanken khuli ho ya dari filem Mohabbatein. Aku suka sangat lagu ni.


Owh ya, lagu ni aku pernah dedicated kat Pok Teh. Terbayang ni kalau Pok Teh nyanyi. Hahaha =) Terpaksa la request Pok Teh nyanyi. 

Nampak sangat takde idea nak update blog, sebab tu malam-malam upload lagu Hindustan. Hihihi

Gudnite alls (^_______^) 

PCD ke Melaka

Saturday, 2 November 2013

Hai uols =)

Harini cuti, so boleh la aku update blog, sambil mengasah bakat menulis. Tapi, ada bakat ke? Hahaha

Ahad lepas, 27 Oktober 2013, aku dan geng PCD buat rombongan Cik Kiah ke Melaka. Dah lama dah tak jalan-jalan PCD. Tapi tak semua geng PCD yang dapat join. Hanya aku, Tini, Rosie, Jun dan Perez je yang ke Melaka. Tapi papepun, kami really enjoyed the vacation =) Kalau semua dapat join, lagi seronok kot sebab ada yang dah ada anak. Mesti meriah bila ada kanak-kanak. 

Malam tu, Tini cakap ktorang kena gerak awal ke Melaka sebab perjalanan ambik masa lebih kurang dua jam. Tini plan pkul 7 dah gerak dari UPM. Rosie dah mengeluh sebab awal sangat tu nk gerak pkul 7. Hahaha... Tapi aku faham maksud Tini tu, cakap jer pukul 7 gerak, tapi confirm pukul 8 lebih jugak tu baru gerak.

Al-kisah di pagi hari......

Malam tu aku dengan ktorang tido kat bilik Rosie d UPM. Aku dengan Tini share katil, sebabnya kami boleh la dikategorikan sebagai kecik. So, boleh la share katil single tu. Rosie, Perez dan Jun tido kat bawah beralaskan toto. Pagi esoknya tu aku terjaga bila Tini bangun. Aku ambik handphone sebab naktengok dah pukul brape.

"Baru pkul 5.12, Tini," kataku sambil menggosok-gosok mata yang mengantuk.
"Aku nak cas handphone la," jawabnya Tini.

Rosie yang masih mamai terdengar perbualan kami, tapi tahan gelak sebab mengantuk. Nampak sangat la aku pun tak sanggup nak bangun awal macam tu... Hahaha

Lebih kurang pkul 6.30, ktorang bangun solat Subuh dan bersiap-siap. Tapi macam-macam la plak hal. Masa dah nak gerak tu, baru la teringat bateri kamera tak cas lagi. Kami rela tunggu cas bateri kamera dulu. Al-maklumla, nak pose punya pasal. Kalau nak tau, ktorang ni memang giler bergambar bila berjumpa. Hahaha...

Lebih kurang pukul 9 pagi ktorang pun bergerak ke Melaka. Dalam pukul 10.30 sampai la ke rumah Tini. Tini la orang yang paling bahagia sebab dapat jumpa suami tersayang. ekekeke =)

Pastu ktorang cari kedai makan dulu untuk breakfast bagi tambah tenaga nak jalan-jalan. Aduhai susah betul nak cari kedai makan kat Melaka hari Ahad sebab banyak kedai yang tutup. Kenyang isi perut, bermulalah perjalanan ktorang.

Jom, jenjalan Melaka
Rombongan Cik Kiah bergerak dari UPM
Pose jap =)  
Welcome to Melaka Bandaraya Bersejarah
Pose duluuuuuuuuuuuuu!!!!!
Bincang nak ke mana
Mulakan langkah dengan bismillahirrahmanirrahim
Muzium Samudera
Balai Seni Lukis Melaka
Kereta api Sungai Lukut
Tourist dari China mintak bergambar~mode rasa macam duta Malaysia
Depan Kota A Famosa
A Famosa bermaksud yang termasyhur dalam bahasa Portugis

Pose berselerak... Haha





Menghabiskan masa sambil tunggu hujan reda

Tapi haritu tak dapat nak jalan-jalan sangat sebab hujan lebat. Lebih kurang sejam lebih ktorang terperangkap dalam memorial kat Kota A Famosa tu. Petir pun kuat gak, Tu yang tak berani nak jalan tu. Bila hujan dah reda dan petir pun dah takde, Fakri, suami Tini datang. Dia jadi pemandu pelancong ktorang. Bawak ktorang g minum coconut shake di Klebang. Tempat tu famous dengan coconut shake. Thanks Tini dan Fakhri belanja ktorang coconut shake =)

Sedikit info tentang Melaka Bandaraya Bersejarah :  Melaka berhasrat menjadi Bandar Teknologi Hijau menjelang 2020.


BERCUTI TERAPI TEKANAN


Hari Konvokesyen UPM 2013



Pada 26 Oktober 2013, aku telah menghadiri majlis konvokesyen dua orang geng PCD. Syukur alhamdulillah kerana akhirnya Rosie Jotin dan Junaidah Ahmad Kalana telah berjaya menghabiskan master mereka setelah hampir empat tahun memerah keringat dan tenaga. Alhamdulillah kerana semuanya telah berjalan lancar. Segala pengorbanan dan jerit perih mereka berbaloi-baloi akhirnya.Macam tagline produk komunikasi plak =)

Tahniah Rosie dan Jun (^___________^) I’m really proud for the both of you girls =)

Sehari sebelum majlis konvo bermula, Fatihah aka Tong dan Fairuz aka Perez datang umah aku. Dorang stay kat umah aku. Malam tu aku dan Perez bermalam kat ruang tamu, beralaskan tilam nipis. Tong plak tido dalam bilik dengan roomate aku, merangkap coursemate kitaorg. Semangat nak sambut dorang datang, aku dengan Rosie siap pegi beli tilam kat Giant The Mines minggu lepas. Terharu tak korang? Hahaha... Malam tu apalagi, pillow talk la aku dengan Perez. Macam-macam cerita, macam-macam gosip. Entah berapa kali cakap nak tido, tapi lepas tu sambung bercerita lagi. Teringat kenangan dulu-dulu masa kat UPM. Pillow talk memanjang ktorang. Kalau ada semua geng PCD, tak tido malam tu aku rasa. Akhirnya, lena sendiri sebab mata dah tak dapat bertahan… Kenangan oh kenangan.

Pada hari konvo, aku dengan Perez pegi ambik Tini kat KTM Serdang. Lepas ambik Tini, ktorang balik umah aku dan siap-siap untuk pegi breakfast dan langsung ke Dewan Besar UPM. Tapi, sesuatu yang tidak terduga berlaku selepas ktorang breakfast kat Maulana Foodcourt. Tetiba jer Tong rasa sakit perut, sejuk panas dan pening. Ah sudahhhhh... Aku, Perez dan Tini dah gelabah dah. Maunya tak gelabah, Tong dah tak larat nak berjalan, tak boleh nak bangun, mukanya pun pucat je. Tini dan Perez  pegi beli panadol manakala aku plak teman Tong. Sambil-sambil urut belakang dia, ada sorang pakcik tanya kenapa. Aku cakap la dia sakit. Ramai lagi rupanya Malaysian yang concern dengan orang sekeliling. I’m proud to be Malaysian… hahaha.. Tetiba je kan patriotik lebih. Owh ye, berbalik kepada cite Tong tadi. Korang jangan salah faham plak. Dia sakit tetiba tu bukan sebab makan kat Maulana tu. Sebenarnya dia period pain. Huhuhu… Tapi memang gelabah giler la time tu sebab aku pun tak pernah period pain macam tu. Memang pucat giler la muka dia. Dia cakap sejuk, tapi bila aku urut belakangnya, berpeluh. Pastu kami bawak dia ke Poliklinik Penawar. Lepas jumpa doktor, makan ubat, dia dah rasa lega sket. Alhamdulillah… Tapi bila kat Dewan Besar tu, memang dah takde rupa orang sakit dah… Hahahaha….Dia yang paling excited kot.

Sebelum ke Dewan Besar UPM, ktorang singgah beli bunga jap. Amboiiii, cantiknya bunga-bunga… Fresh flower plak tu. Ada gak la yang artificial. Pilih punya pilih, ktorang beli la dua jambak bunga, satu untuk Jun dan satu untuk Rosie. Dah siap beli bunga, ktorang pusing-pusing cari parking. Susah bebenor nak cari parking, fulllllll…. At last, jumpa gak tapi kena jalan jauh sket la. Elok je ktorang sampai, Jun dan Rosie dah keluar dewan. Nak jumpa dorang pun satu hal gak sebabnya tak dapat nak hubungi mereka. Call tak dapat, call tak dapat. Susah betul nak masuk line. Tapi akhirnya, jumpa jugak. Bila dah jumpa macam-macam aksi macam-macam ragam la. Hihihi

Panjang plak entry kali ni… Maklum la, excited… Hihihi

Layankan ragam ktorang semasa Hari Konvokesyen UPM 2013


















Kejarlah ilmu walau ke negeri China

Wordless Wednesday

Wednesday, 9 October 2013